Minggu, 20 April 2014

Akibat Tabrakan Benda Luar Angkasa Menjadi Kawah-Kawah Raksasa di Bumi

Kawah tabrakan meteor merupakan struktur geologi yang terbentuk setelah meteor besar, asteroid ataupun komet menabrak bumi. Bisa dibayangkan jika dampak kerusakannya seperti Mega tsunami, gempa bumi, gunung meletus di penjuru bumi.
Kawah-Kawah Raksasa di Bumi Akibat Tabrakan Benda Luar Angkasa

Sebut saja diantaranya Kawah Barringer di Arizona, Lake Bosumtwi di Ghana, Aorounga Impact Crater di Chad dan lain sebagainya. Anda akan takjub saat melihat kawah-kawah raksasa akibat tabrakan benda luar angkasa. Mari kita simak yang berikut ini.

1. Clearwater lakes, Canada
ClearwaterLakes W
By User:Vesta [Public domain], via Wikimedia Commons
Clearwater Lakes, adalah sepasang (annular) danau melingkar di Perisai Kanada di Quebec, dekat Teluk Hudson. Danau ini membentuk "garis putus-putus" antara bagian timur dan barat. Nama ini disebabkan oleh air jernih yang dimilikinya. Disini ada 25 danau dengan nama itu di provinsi tersebut. Namun danau ini adalah yang terbesar dan paling utara, dan danau alam terbesar kedua di Quebec setelah Danau Mistassini. Diperkirakan, sekitar 290 juta tahun lalu asteroid kembar menghantam bumi dekat dengan pantai teluk Hudson Kanada, hasilnya lubang dengan diameter 32 kilometer dari asteroid yang besar, dan 22 kilometer dari asteroid yang kecil.

2. Kawah Barringer di Arizona, Amerika Serikat
Impact crater
By Neil (www.nabber.org), via Wikimedia Commons
Meteor Crater adalah kawah meteorit sekitar 37 mil (60 km) sebelah timur Flagstaff, dan 18 mil (29 km) sebelah barat dari Winslow di gurun utara Arizona, Amerika Serikat. Ditemukan oleh Daniel Barringer pada tahun 1902 untuk pertambangan, sampai dengan hari ini kawah tersebut masih milik keluarga Barringer. Situs ini sebelumnya dikenal sebagai Canyon Diablo Crater, dan fragmen meteorit itu secara resmi disebut Canyon Diablo Meteorite. Kawah ini dimiliki secara pribadi oleh keluarga Barringer. Ini adalah peninggalan kawah meteorit terbaik di bumiDiperkirakan, 49.000 tahun lalu batu bintang ukurannya “hanya” 150 ft dan berat +/- 300.000 ton mengandung nikel dan besi dengan kecepatan 40.000 mil/jam menabrak bumi, hasil dari tabrakan meteor ini dapat dilihat sejauh 55 kilometer sebelah timur Flasgaff, Arizona USA dinamakan kawah Barringer. Kekuatan yang dihasilkannya sama dengan letupan TNT 20 juta ton!

3. Karakul, Tajikistan
Gutman Karakul lake
By Caroline Gutman [CC0], via Wikimedia Commons
Karakul atau Qaraqul ataupun yang lazim kita sebut "danau hitam", adalah sebuah danau endorheik berdiameter 52 kilometer (16 mil) di Pegunungan Pamir di Tajikistan, yang terletak di ketinggian 3.900 meter (13.000 kaki) di atas permukaan laut. Sebuah semenanjung memproyeksikan dari pantai selatan dan sebuah pulau di lepas pantai utara danau membagi menjadi dua lembah, satu bagian timur yang lebih kecil yang relatif dangkal, antara 13 sampai 19 meter, dan yang barat yang lebih besar, dengan kedalaman 221 hingga 230 meter. Danau ini tidak memiliki keluaran drainase. Danau ini ditabrak batu bintang lebih dari 5 juta tahun lalu, Kara-kul hanya ditemukan baru-baru ini, melalui citra satelit.

4. Lake Bosumtwi, Ghana
Lake Bosumtwi, Ghana
By Stig Nygaard from Copenhagen, Denmark (Lake Bosumtwi), via Wikimedia Commons
The Lake Bosumtwi adalah kawah dengan diameter 10,6 kilometer, sedikit lebih besar dari danau ini, dan diperkirakan berusia 1,07 juta tahun (periode Pleistosen). Kedalaman kawah adalah sekitar 380 meter, namun jika dihitung bersama-sama dengan kedalaman sedimen danau mencapai 750 meter. Danau Bosumtwi, terletak dalam dampak meteorit kawah kuno, sekitar 8 kilometer (5,0 mil) di seluruh dan satu-satunya danau alami di Ghana. Danau ini terletak sekitar 30 km di selatan-timur Kumasi. Dan merupakan daerah rekreasi yang populer. Ada sekitar 30 desa dekat danau kawah ini, dengan total populasi sekitar 70.000 orang. Hujan yang terus menerus menggenangi bekas tabrakan tersebut membuatnya terbentuk menjadi danau. Kepercayaan penduduk setempat 'Ashanti' menganggap danau tersebut adalah tempat dimana jiwa yang mati untuk menghadapkan kepada tuhannya Twi.

5. Gosses Bluff, Australia
Gosse Bluff from Tylers Pass
By Albinfo (Karya sendiri) [Public domain], via Wikimedia Commons
Gosses Bluff (Gosses Bluff) dianggap sebagai sisa-sisa terkikis dari kawah yang tercipta akibat benturan benda langit. Ini terletak di Northern Territory selatan, dekat pusat Australia, sekitar 175 kilometer (109 mil) barat Alice Springs dan sekitar 212 kilometer (132 mil) di timur laut Uluru (Ayers Rock). Sekitar 142 juta tahun lalu sebuah komet dengan lebar 22 kilometer menghantam daratan Autralia, dengan kecepatan 40 kilometer perdetik, dapat disamakan dengan ledakan 22.000 megaton TNT, hasil yang ditinggalkan cukup mengesankan yakni memiliki diameter 24 kilometer dengan kedalaman 5000 meter.

6. Aorounga Impact Crater di Chad, Afrika
Aorounga crater
Aorounga adalah kawah terkikis dampak meteorit di Chad, Afrika. Diameter kawah adalah 12,6 kilometer dan umurnya diperkirakan kurang dari 345 juta tahun. Kawah ini disertai dengan dua fitur berdekatan yang melingkar diungkap oleh pesawat ulang alik SIR - C radar. Ini mungkin kawah terkait, dan jika benar, Aorounga dapat menjadi bagian dari rantai kawah. Dataran tinggi tengah, atau puncak, kawah dikelilingi oleh palung pasir penuh kecil. Pegunungan batu Linear bergantian dengan deposito pasir oranye terang lintas gambar dari kiri atas ke kanan bawah, ini disebut Yardangs oleh Ahli Geomorfologi. Yardangs terbentuk oleh erosi angin dari lapisan batuan terpapar dalam bidang angin searah. Angin bertiup dari bukit-bukit pasir utara - timur di Aorounga, dan pasir terbentuk antara yardangs secara aktif bermigrasi ke selatan - barat.

7. Mistastin Lake, Canada
Kawah Mistastin adalah kawah meteorit di Labrador, Kanada yang membentuk Mistastin Lake. Pulau tengah arkuata danau ditafsirkan sebagai pusat struktur kawah kompleks. Batuan disini berupa batholith yang terdiri dari adamellite, mangerite dan lensa anorthosite. Ada fitur kejutan metamorf berlimpah dipamerkan di bebatuan pulau. Fitur deformasi planar, kaca diaplectic, meleleh batu, dan menghancurkan kerucut telah diidentifikasi. Diameter danau ini sekitar 16 kilometer (9,9 mil), sedangkan diameter kawah asli sekitar 28 kilometer (17 mil). Usia kawah diperkirakan 36,4 ± 4 juta tahun.




Artikel ini di copy dari : onewebid
Selanjutnya...

Kamis, 03 April 2014

Buah Inggir-Inggir

Apakah Anda tahu tanaman yang satu ini! Masyarakat yang bermukim di daerah sumatera mengatakan bahwa tanaman ini dapat menyembuhkan beberapa penyakit. Dari bentuknya hampir mirip dengan Rimbang. Daun, buah-buahan dan pohon hampir sama, bukan?! Admin sendiri tidak tahu percisnya tanaman ini menyebar didaerah mana saja, akan tetapi admin melihat tanaman ini banyak tumbuh didaerah Tapanuli Utara, Sumatera Utara. Masyarakat didaerah itu menyebut tanaman ini dengan nama Inggir-Inggir. Sekali lagi admin juga tidak tahu apa bahasa indonesia atau bahasa ilmiah dari tanaman ini.

Tanaman ini tidak berduri, daun dan buah warna hijau memiliki perbedaan warna yang berbeda. Jika buah masak akan berwarna merah. Tanaman ini lebih tumbuh seperti bunga, batangnya tidak terlalu besar dan tidak tinggi, biasanya para penduduk disana menananmnya di sekitar pekarangan rumah, karena rantingnya yang banyak dan cepat bercabang sehingga tamana ini cocok sebagai pengganti pagar rumah.


Ada beberapa penyakit yang dapat diobati dengan mengkonsumsi buah ini inggir Inggir ini. Masyarakat setempat percaya bahwa ingir ini dapat menyembuhkan penyakit tekanan darah tinggi, dan sakit perut. Selain menyembuhkan beberapa penyakit, buah inggir inggir  ini juga dapat meningkatkan nafsu makan.
Buah inggir Inggir dikonsumsi dengan makan buah buahnya, buahnya hampir sama dengan buah pada umumnya, bila masih muda warnanya hijau, bila sudah matang warnanya kuning kemerah-merahan, ukuran buhnya juga kecil-kecil, besarnya lebih kecil dari kelereng. Bagai mana dengan rasanya?? buah ini tidak terlalu bersahabat dilidah, karena rasanya sangat pahit.




Sumber      : Gobatak
Selanjutnya...