Minggu, 14 April 2013

Kasus Penemuan Fosil Humanoid Alien Atacama Yang Menggemparkan

Atacama Humanoid, sebutan ini berawal dari penemuan fosil berukuran sangat kecil, berbentuk layaknya makhluk humanoid alien di gurun Atacama, Chili pada tahun 2003 silam. Apakah hal ini akan menunjukkan pada dunia bukti eksistensi makhluk asing?







Fosil Humanoid Atacama (Credit: La Estrella de Arica, foto oleh:Alejandro Davalos)




Menurut sebuah laporan yang diterbitkan di surat kabar La Estrella de Arica pada tanggal 19 Oktober 2003, yang ditulis oleh jurnalis Camilo Aravena Arriagada, "semuanya dimulai pada pagi hari dimusim dingin ketika seorang pria lokal dari pampa, Oscar Muñoz, memiliki hobi mengoleksi/mengumpulkan botol dan benda-benda sisa lain yang memiliki nilai sejarah di kota-kota tua.




Lokasi La Noria di Chile utara dari peta satelit Google. (Credit: Google Maps)



Oscar Muñoz

"Muñoz pergi ke sebuah kota yang disebut La Noria, terletak 56 KM ke pedalaman ibukota provinsi Iquique, Chili.




La Noria - Atacama Chili Tempat Penemuan Fosil Humanoid




Seperti biasa Muñoz menggali di daerah sekitar bekas gereja La Noria yang ditinggalkan, ia menemukan sebuah kain berwarna putih yang diikat oleh pita ungu, dan didalamnya tertapat "kerangka aneh yang tidak lebih besar dari 15 cm [ukuran pena]. Kerangka itu berbentuk seperti makhluk dengan gigi keras, kepala menggembung dengan tonjolan aneh di atas kepalanya. Tubuhnya bersisik dan berwarna gelap. Tidak seperti manusia, memiliki sembilan tulang rusuk, "kata artikel di La Estrella de Arica.



Perbandingan ukuran fosil dengan pulpen (Credit: La Estrella de Arica)

Alejandro Davalos, seorang pekerja lokal yang berteman dengan Oscar Muñoz, memotret makhluk itu, dan kasus ini cukup menerima perhatian setelah cerita dan foto diterbitkan di media massa tabloid La Cuarta Chile. Tulisan ini terkenal sensasional dengan headline mereka pada tanggal 19 Oktober 2003, "Penemuan fosil makhluk kerdil extraterrestrial mengerikan penyebab keributan di Iquique!". Karena telah menjadi bahan perbincangan dan faktor ekonomi, Muñoz kemudian menjual fosil tersebut kepada seorang pengusaha lokal yang memiliki sebuah pub di Iquique sebesar 30.000 peso (sekitar $ 64 di tukar saat ini). Pemilik baru itu kemudian menjual fosil itu lagi kepada seorang pengusaha Spanyol Ramón Navia-Osorio dengan harga yang jauh lebih besar kemudian dibawa ke Spanyol, dan fosil inipun menghilang dari pembicaraan publik.
Spekulasi asal usul fosil tersebut pun kian bermunculan. Mario Pizarro pengamat UFO di Chili belum bisa berkomentar banyak tentang bagaimana asal usul fosil tersebut dan bahkan dia menolak jika orang-orang mengkaitkan asal fosil itu ada kaitannya dengan ekstrateresterial karena menurut dia di La Noria kaya akan aktifitas gaib/paranormal.

Seorang ahli biologi dari Universitas Arturo Prat, Dr, Walter Seinfeld, bahkan lebih skeptis lagi. Dia mengatakan kepada surat kabar bahwa Arica, "tanpa diragukan lagi itu adalah mamalia dan saya hampir yakin bahwa adalah bagian dari makhluk hidup," meskipun ia menjelaskan bahwa ia tidak bisa memberikan pendapat lebih definitif tanpa memeriksa makhluk tersebut lebih jauh.

Pertanyaan yang muncul saat ini adalah, Apakah penemuan fosil ini asli tanpa adanya rekayasa?

Jawabannya, bisa IYA bisa TIDAK.


Sebuah acara TV selama 7 menit tentang kasus ini ditayangkan oleh Chile Megavision Channel V tak lama setelah penemuan makhluk itu diterbitkan dalam pers lokal. Anda sekarang dapat melihat program ini di YouTube dalam bahasa Spanyol, dan itu menunjukkan persis lokasi di mana makhluk itu ditemukan, serta wawancara dengan Oscar Muñoz, orang yang menemukannya, Alejandro Davalos, yang pertama untuk memotret fosil makhluk tersebut, dan juga Chili ufologist Rodrigo Fuenzalida, direktur kelompok riset AION UFO.




Tayangan program ini dilakukan pada tahap awal dari Noria kasus La, ketika fosil makhluk kecil itu dimiliki oleh pemilik pub dari ibukota provinsi dari Iquique. SelanjutnyOscar Muñoz tidak muncul dalam program ini karena ia mungkin lebih menginginkan uang yang lebih besar ketimbang popularitas sehingga pihak tv tidak bisa memberi kelanjutan tayangan program tv tersebut.
Dukungan Ilmiah Meyakinkan


Ramón Navia-Osorio sungguh-sungguh berupaya untuk memiliki fosil makhluk ini dianalisa oleh para ilmuwan terkemuka dan juga dari pihak medisr, meskipun sebagian besar dari mereka tampak enggan untuk terlibat. Pada tanggal 5 Juli 2004, makhluk itu dibawa ke Royal Academy of Sciences di Barcelona, ​​di mana ia diperiksa oleh beberapa dokter, ahli biologi dan ahli zoologi yang namanya turut disertakan dalam laporan Navia-Osorio. Dia mengeluh tentang sikap berpikiran tertutup dari banyak ilmuwan dari Universitas Complutense yang cukup bergengsi di Madrid dan lembaga akademis lainnya. Ia mengklaim bahwa beberapa profesor ini akan mengakui bahwa ada sesuatu yang benar-benar unik dan aneh tentang makhluk itu, tapi akan menolak untuk menyatakan hal yang sama dalam bentuk laporan tertulis atau bahkan audio atau merekam video.




Wajah Atacama humanoid . (Credit: IIEE)



Atacama humanoid. (Credit: IIEE)



Atacama humanoid. (Credit: IIEE)

Navia-Osorio menyediakan teks dua dokumen ilmiah dalam laporannya. Yang pertama adalah "radiologi" Laporan itu ditandatangani oleh dokter E. Feijoo, C. López dan JM Colomer. Pada dasarnya terdiri dari penjelasan rinci tentang makhluk itu sendiri tetapi jelas menghindari memberikan kesimpulan apapun tentang asal-usulnya. Hal ini jelas dari laporan ini, bagaimanapun, bahwa makhluk itu bukan tipuan mentah seperti yang disarankan oleh seorang ilmuwan Complutense yang menyarankan (sambil tetap anonim) yang semuanya adalah tipuan yang dibuat dengan tulang burung.

Dokumen ditranskripsi kedua adalah laporan medis forensik ditulis oleh Dr Francisco Etxeberria Gabilondo, seorang profesor hukum dan Kedokteran Forensik di Universitas Basque Country, dan spesialis Antropologi Forensik dengan Universitas Complutense, yang menulis studi di warisan dari IIEE.



Atacama Alien Hasil Xray




Atacama Alien



Atacama Alien Hasil Xray
Dr Etxeberria menulis bahwa, "itu adalah tubuh mumi dengan semua karakteristik janin yang khas. Tubuh memiliki panjang 15 cm dan menampilkan semua struktur dan hubungan anatomi normal untuk kepala, batang dan ekstremitas "Dia melanjutkan dengan penjelasan rinci dari setiap bagian dari tubuh dan akhirnya memberikan pandangannya secara keseluruhan:

"Secara keseluruhan, proporsi struktur anatomi (kerangka dan bagian lembut), tingkat perkembangan masing-masing dari tulang dan konfigurasi makroskopik nya, memungkinkan kita untuk menafsirkannya tanpa keraguan lagi bahwa ini adalah janin mumi normal Keduanya ... berdasarkan total panjang tubuh serta panjang tulang, dapat diperkirakan bahwa itu adalah janin dalam periode kehamilan perkiraan mendekati 15 minggu. "


Pertanyaan berikutnya adalah bagaimana janin ini, kalau itu apa itu, muncul di daerah ditinggalkan dekat gereja tua La Noria di mana ia ditemukan oleh Oscar Muñoz terbungkus kain. Jelas tidak ada yang tahu tapi Dr Etxeberria berspekulasi bahwa hal itu bisa agak tua tapi mungkin bukan janin mumi kuno. Dia menjelaskan bahwa karena kurangnya flora bakteri dalam tabung pencernaan, yang mana pembusukan mayat bisa saja langsung dimulai, dan ada juga faktor-faktor lainnya sehingga janin bisa dipertahankan cukup baik. Untuk ini kita harus menambahkan perkiraan kondisi lingkungan wilayah Atacama, yang merupakan gurun terkering di Bumi, dan sangat cocok untuk pelestarian benda dari berbagai jenis. Bahkan, daerah dekat kota Arica terkenal mumi berusia 10.000 tahun yang jauh lebih tua daripada yang dari Mesir, tapi Dr Etxeberria menjelaskan bahwa itu tidak mungkin menggeser perkiraan usia fosil menjadi sangat tua atau berusia ratusan tahun.

Sebuah film dokumenter dari 'Sirius,' Steven Greer's yang akan dirilis pada 22 April 2013 mendatang mencoba menunjukkan pada dunia tentang Kasus Penemuan Fosil Humanoid Alien Atacama Yang Menggemparkan ini. Kekuatan di belakang "Sirius" ini adalah Steven Greer, seorang mantan dokter medis darurat. Dia aktif untuk mendorong agar pemerintah AS untuk mengungkapkan informasi tentang realitas alien.


Kembali lagi pada pertanyaan, apa sebenarnya makhluk tersebut?

Apakah medis bisa salah mendeskripsikan anatomi dari fosil Atacama ini?


Ataukah ini semua ada hubungannya dengan viral marketing?



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar