Pages - Menu

Minggu, 28 April 2013

Legenda Misteri Popobawa, Roh Jahat yang Suka Sodomi Manusia

Bumi ini penuh dengan rahasia dan misteri. Banyak cerita-cerita misteri dari masyarakat di dunia tentang berbagai macam mitos misterius yang sampai saat ini belum terpecahkan. Ada sebagaian yang memang terbukti dan adapula yang hanya hoax, atau berita bohongan. Namun karena ini adalah warisan nenek moyang kita secara turun temurun, ada baiknya juga cerora ini kita lestarikan, walaupun kepebaranya belum terungkap sampai saat ini. Di negara kita sendiri, hal-hal yang berbau mistik yang misterius sudah biasa kita dengar. hampir di setiap daerah dan suku di negara kita punya cerita masing-masing. Dan cerita itu juga merupakan peninggalan nenek moyang kita yang kita yakini ada sampai sekarang. Seperti yang sudah saya tuliskan diatas, terkadang ada juga yang benar-benar ada dan nyata. akan tetapi ada juga yang hanya hoax atau cerita bohongan dan tidak pernah terbukti sama sekali. Berikut ini saya uraikan tentang sebuah Misteri mahluk aneh atau gaib yang suka menyodomi manusia. Berikut kisahnya.


[imagetag]

Popobawa, disebut juga Popo Bawa, adalah nama suatu roh jahat yang diyakini oleh warga untuk pertama kali muncul di pulau Pemba, Tanzania. Pada tahun 1995 mahluk misterius ini menjadi fokus utama histeria kolektif atau rasa panik yang tersebar dari Pemba ke Unguja, pulau utama di kepulauan Zanzibar, dan menyeberang ke Dar es Salaam dan pusat-pusat perkotaan lainnya di pantai Afrika Timur.

[imagetag]

Popobawa adalah nama Swahili yang diterjemahkan secara harfiah sebagai " sayap kelelawar " (dari bahasa Swahili). Nama ini dikatakan berasal dari deskripsi bayangan roh kegelapan yang menyerang di malam hari. Nama dari Swahili menggunakan bentuk jamak dari nama mapopobawa untuk menyebut beberapa manifestasi perasaan takut. Popobawa adalah shapeshifter dan digambarkan mengambil bentuk yang berbeda, bukan hanya sebagai kelelawar sebagaimana namanya. Mahluk misterius ini dapat mengambil bentuk rupa manusia atau hewan, dan bermetamorfosis dari satu ke yang lain. Popobawa biasanya dilihat rumah-rumah di malam hari, tetapi juga dapat dilihat pada siang hari dan kemudian dia tampak seperti manusia dengan jari-jari tajam. Kehadirannya ditandai dengan kehadiran bau tajam, namun hal ini tidak selalu terjadi.



[imagetag]

Popobawa menyerang pria, wanita dan anak-anak, dan dapat menyerang seluruh anggota keluarga, sebelum meneruskan ke rumah lain di sekitarnya. Serangan malam dapat terdiri dari serangan fisik sederhana dan/atau seperti fenomena poltergeist, tetapi yang paling ditakuti adalah penyerangan seksual dan sodomi laki-laki dewasa dan wanita. Korban sering didesak untuk memberitahu orang lain bahwa mereka telah diserang, dan diancam dengan kunjungan berulang oleh Popobawa jika mereka tidak melakukannya.

Selama isu serangan Popobawa, banyak orang mencoba untuk mencegah serangan dan menghabiskan malam dengan tidur di luar rumah mereka, seringkali berkerumun di sekitar api terbuka dengan anggota keluarga lainnya dan tetangga. Kepanikan paling sering terjadi di Zanzibar, di seluruh pulau Pemba dan di utara dan barat pulau Unguja, termasuk kota Zanzibar. Pada kesempatan lain juga telah dilaporkan di Dar es Salaam dan kota-kota lain di pantai daratan Tanzania.

Sebagai makhluk legendaris, sebuah kisah populer mengatakan bahwa pada tahun 1970 seorang syekh marah dan menciptakan jin untuk membalas dendam pada tetangganya. Syekh ini hilang kendali dan melakukan cara-cara setan. Laporan serangan Popobawa itu pada tahun 1972 di pulau Pemba. Banyak kasus yang terjadi di tahun 80-an, kemudian 1995, 2000 dan 2001. Serangan tampak naik dan turun dengan siklus di Zanzibar seperti serangan tahun 1972.

Penduduk desa menyatakan bahwa Popobawa menjadi marah jika ditolak keberadaannya. Popobawa berbicara kepada sekelompok orang desa di Pemba pada tahun 1971 melalui seorang gadis yang dimiliki oleh rakasa tersebut. Si gadis, yang disebut Fatuma, berbicara dengan suara berat kepada seorang pria dan kemudian penduduk desa mengatakan mereka mendengar suara gemerisik pada atap di dekatnya.

Mjaka Hamad, salah satu korban serangan Popobawa pada tahun 1995, telah menulis penderitaannya kepada media. "Saya bisa merasakannya," kata Hamad. "… Sesuatu yang menekan saya. Saya tidak bisa membayangkan hal macam apa yang terjadi padaku Anda merasa seolah-olah Anda ingin berteriak." Rasanya seperti mimpi tapi kemudian saya berpikir bahwa ini Popobawa dan ia telah datang untuk melakukan sesuatu yang mengerikan bagi saya, sesuatu yang bersifat seksual. Hal ini lebih buruk dari apa yang dia lakukan bagi wanita. "Hamad mengklaim bahwa ia tidak percaya pada Popobawa atau roh-roh lain sebelum serangan itu dan menunjukkan bahwa itulah alasan ia diserang. "Saya tidak percaya pada roh-roh sehingga mungkin itulah mengapa menyerang saya. Mungkin ia akan menyerang siapa pun yang tidak percaya." Hingga kini mahluk aneh ini masih merupakan misteri manusia.

Ini hanyalah kisah yang memang sudah turun temurun dari jaman dahulu. Percaya atau tidak tergantung bagai mana kita menyikapinya. Sekian artikel ini, semoga berguna, bermanfaat dan makin menambah wawasan anda. Salam.....



sumber : blog pojok asik

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar